oleh

XL Axiata Mendukung Pengembangan Potensi Wisata Lokal

Tangerangcorner.com –  Bupati Pringsewu, H. Sujadi Saddat, meresmikan Jembatan Talang XL Axiata – Bumi Ayu  yang menghubungkan Desa Bumi Ayu dan Desa Fajaresuk di KecamaPringsewu, Lampung.

Peresmian pada 25 Agustus 2018, 13 Dzulhijah 1439 H, dihadiri oleh Presiden Direktur XL Axiata, Dian Siswarini, Bupati Pringsewu Bp. H. Sujadi Saddat,  Direktur Utama Inisiatif Zakat Indonesia (IZI) Bp. Wildhan Dewayana, ST. MSI, dan Ketua Majlis Taklim XL,  Nashrul Hendarsyah.

Pembangunan jembatan ini diinisiasi dan direalisasikan oleh Majlis Taklim XL Axiata (MTXL), bekerjasama dengan lembaga sosial Inisiatif Zakat Indonesia (IZI). Peletakan batu pertama proyek jembatan berlangsung pada 5 Mei 2018. Pembangunan ini merupakan bagian dari penyaluran dana wakaf karyawan XL Axiata melalui Majelis Taklim XL. Jembatan Talang XL –  Bumi Ayu menjadi jembatan kelima yang dibangun XL Axiata.

Bupati Pringsewu, H Sujadi Saddat dalam kesempatan ini, tak bisa menyembunyikan kebahagiaannya. Mengucapkan syukur dan terima kasih atas pembangunan jembatan yang indah ini. “Insha Allah ini akan menjadi jembatan ke jalan yang benar dan lurus bagi XL Axiata ke depan, karena memberi manfaat untuk masyarakat,” ujar Bupati. Lebih dari itu, lanjut Bupati, Jembatan ini akan melancarkan sarana antar desa, untuk mengambil air, jalan untuk anak-anak ke sekolah, juga ke mushola terdekat. “Bisa untuk foto-foto juga, karena tempat ini indah,” candanya.

Presiden Direktur XL Axiata, Dian Siswarini mengatakan, membangun jembatan seperti ini prinsipnya sama dengan jika kami membangun jaringan telekomunikasi dan data. Begitu selesai dibangun, akan bisa langsung dirasakan manfaatnya oleh masyarakat luas. Keduanya sama-sama menjadi sarana penghubung yang memudahkan aktivitas masyarakat. Kami ucapkan selamat kepada masyarakat Desa Bumi Ayu dan Desa Fajar Isuk atas jembatan yang baru ini. Semoga keberadaannya bisa membawa berkah bagi warga dan masyarakat luas.

Jembatan Talang XL Axiata memang memiliki fungsi ganda, yaitu sebagai sarana penyeberangan dan talang air yang memungkinkan aliran irigasi diseberangkan ke sisi seberang lembah. Dengan panjang kurang lebih 100 meter, jembatan talang ini bisa mengalirkan air irigasi yang berasal dari Bendungan Bumi Ratu, Kecamatan Pagelaran ke areal persawahan yang ada di Kecamatan Pringsewu. Talang yang tadinya hanya berfungsi untuk jembatan air, kini menjadi ruas jalan penghubung warga menuju lahan garapan. Yakni dengan memanfaatkan bagian atas talang sebagai jembatan.

Direktur Inisiatif Zakat Indonesia (IZI) Wildhan Dewayana ST, MSI dalam kesempatan yang sama  mengatakan, jika semakin banyak pihak berpikir dan bertindak untuk memudahkan urusan orang lain, Insha Allah keajaiban-keajaiban akan terjadi. Tantangan besar dan problematika kompleks akan menjadi jauh lebih sederhana. (rls)

 

 

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed